Sederet Fakta-Fakta Mengenai Bagaimana Diet dan Stres

Sederet Fakta-Fakta Mengenai Bagaimana Diet dan Stres РKita semua pasti saja pernah merasa bersalah karena stres makan pada satu titik atau lainnya. Dan jujur  saja, ada banyak hal dalam hidup yang perlu ditekankan. Akan tetapi, jangan biarkan kebiasaan makan Anda tergelincir saat sedang stres. Berikut ini beberapa fakta terkait stres dan diet.

1. Setiap orang menangani stres secara berbeda.

Sederet Fakta-Fakta Mengenai Bagaimana Diet dan Stres

Beberapa orang akan makan lebih sedikit selama waktu itu, dan yang lain akan makan lebih banyak. Meskipun tidak ada cara untuk menghindari stres dan ketegangan, ada cara untuk meminimalkan efek tekanan ini terhadap kesehatan mental dan fisik Anda. Anda dapat menyesuaikan kebiasaan diet Anda untuk membantu Anda mengatasi lebih baik.

2. Beberapa stres baik untuk kita.

Inilah yang membuat kita bangun di pagi hari dan terus melakukan hal-hal produktif, terutama jika kita memiliki sikap yang baik tentang hal-hal yang akan kita lakukan. Beberapa stres sering kali datang terselubung dalam kekhawatiran, kemarahan, frustrasi, dan ketakutan, dan stres inilah, yang disebut kesusahan, yang paling berbahaya bagi kesehatan Anda. Respons fisik terhadap stres menyebabkan jantung kita berpacu, tekanan darah kita naik, dan hormon stres adrenalin dan kortikosteroid membanjiri sistem kita sebagai respons terhadap “ancaman” modern.

3. Di dunia sekarang ini, kita sering tidak memiliki metode fisik untuk menghilangkan tekanan ini.

Kita menciptakan tingkat stres yang kita alami, dan kemudian kita “merebus” di dalamnya. Banyak ahli merasa bahwa stres jangka panjang yang berkelanjutan bisa berbahaya. Hormon stres dapat bertahan dalam aliran darah, kolesterol darah dan kadar gula tetap tinggi, dan bahan kimia saraf beredar dalam jumlah rekor. Stres berkepanjangan seperti itu dapat menyebabkan masalah kardiovaskular, tukak lambung, asma, dan berbagai jenis kanker. Ini juga dapat membebani sistem kekebalan, semakin mengurangi resistensi terhadap pilek, infeksi, dan penyakit.

4. Stres dan diet saling terkait erat.

Kekurangan nutrisi apa pun dapat menyebabkan ketegangan pada semua proses metabolisme yang bergantung pada nutrisi itu. Sejumlah kecil beta-karoten dan vitamin C melemahkan pertahanan antioksidan tubuh, memaparkan jaringan pada peningkatan risiko kerusakan dan penyakit. Selain itu, seberapa baik tubuh Anda diberi nutrisi sebelum dan selama respons stres memengaruhi seberapa baik Anda menangani stres. Orang yang bergizi baik mengatasi lebih baik daripada yang kurang gizi.

5. Bagi banyak orang, kebiasaan makan paling buruk selama periode stres tinggi.

Mereka bisa lupa makan, atau kelebihan makanan. Akibatnya, seseorang dapat lebih rentan terhadap kekurangan gizi selama periode stres daripada waktu lain dalam hidup mereka.

6. Tekanan mental dan emosional akan mempengaruhi tubuh dengan cara yang sangat mirip.

Sederet Fakta-Fakta Mengenai Bagaimana Diet dan Stres

Sistem kekebalan tubuh adalah sistem pertahanan utama tubuh terhadap benda asing atau sel-sel pertumbuhan abnormal, seperti sel kanker. Dalam keadaan sehat, orang dapat mengandalkan fungsi sistem kekebalan mereka dan perlindungan terhadap proses penyakit lebih lanjut. Nutrisi yang optimal dan tingkat stres yang rendah dapat memberikan kesehatan yang baik, kebahagiaan, dan hidup yang lebih lama bebas dari penyakit selama bertahun-tahun.

7. Studi penelitian oleh USDA menemukan efek stres terkait pekerjaan pada status mineral sangat terganggu selama periode stres sebanyak pengurangan 33%.

Studi-studi ini terutama benar tentang nutrisi, potasium, magnesium, vitamin B kompleks, dan antioksidan vitamin A, C, dan E. Nutrisi terkait yang juga dikompromikan oleh respons stres adalah seng, kromium, tembaga, dan besi. Selain itu, kadar ini akan cepat kembali ke tingkat normal dengan suplementasi vitamin-mineral dan dengan mengonsumsi makanan yang tinggi nutrisi tersebut.

8. Karbohidrat, protein, dan kebutuhan kalori memang meningkatkan laju metabolisme selama peristiwa stres sebanyak 13%.

9. Stres akan melepaskan hormon stres, kortisol, dari kelenjar adrenal.

Kortisol mengaktifkan pelepasan di otak untuk makanan berkarbohidrat tinggi atau makanan bergula, terutama yang manis-manis. Penting untuk memiliki makanan berbasis protein pada hari-hari ini untuk menghindari “respon gula” terhadap stres. Makanan berbahan dasar susu akan memungkinkan tubuh melepaskan kadar hormon serotonin yang menenangkan.

10. Saran untuk kebiasaan menghilangkan stres yang sehat meliputi:

– Hindari tembakau

– Batasi konsumsi alkohol

– Tidur setidaknya tujuh jam semalam

– Bekerja kurang dari sepuluh jam sehari

– Berolahraga secara teratur

– Makan sarapan yang sehat, dan hanya makan makanan bergizi rendah lemak secara keseluruhan

– Mengatasi stres secara efektif

– Keyakinan, sikap, dan harapan positif, termasuk harapan, kepercayaan, cinta, iman, dan tawa mengubah peristiwa yang membuat stres menjadi lebih menyenangkan dan sangat mengurangi risiko penekanan sistem kekebalan. Padahal, emosi positif ini justru bisa meningkatkan kekebalan tubuh.

blogadmin

Back to top